Nikah di KUA GRATIS, di luar KUA membayar Rp 600 rb, disetorkan langsung ke Bank ZONA INTEGRITAS KUA, tolak GRATIFIKASI dan KORUPSI. Laporkan jika terbukti! Waspadai penyebaran paham keagamaan menyimpang, awasi lingkungan! Bayarkan zakat anda melalui BAZNAS maupun LAZ yang berizin! Tim Seleksi Umumkan 83 Calon Anggota BAZNAS yang Lolos Seleksi Administrasi Daftar 83 Calon Anggota BAZNAS dapat dilihat di bimasislam.kemenag.go.id Calon Anggota BAZNAS yang Lolos Tahap Administrasi akan ikuti Psikotes tanggal 5 dan 6 Februari 2020 Psikotes Calon Anggota BAZNAS digelar di Fakultas Psikologi UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta Psikotes Calon Anggota BAZNAS dilaksanakan Satu Paket dengan Dinamika Kelompok
OPINI
Remaja Masjid Solusi Atasi Kegalauan Remaja
  • Friday, 21 November 2014 | 12:41
  • Administrator
  • opini
 Ahmad Syamsuddin
(Reporter bimasislam.kemenag.go.id, Redaktur Jurnal Bimas Islam, Executive Advisor Indonesia Youth Forum dan CEO notulakita.com)
 
Islam mengajarkan prinsip keseimbangan antara dunia dan akhirat. Prinsip ini terlihat dari fungsi masjid yang tidak tunggal. Bangunan yang menjadi identitas komunitas muslim ini tidak sekedar tempat sujud dan membaca al-Quran, namun mencakup aspek-aspek lain. Hal tersebut terlihat bagaimana Rasulullah dulu menjadikan masjid sebagai pusat keagamaan sekaligus pusat militer, ekonomi, sosial, termasuk hukum.
 
Remaja masjid, organisasi yang lahir dari isntitusi masjid, oleh karenanya memiliki peran signifikan dalam mengatasi problematika keumatan, terutama problematika generasinya. Selama ini, generasi muda menghadapi problematika seperti tawuran, penyalahgunaan narkoba, saling menghina di media sosial dan berbagai bentuk kenakalan khas remaja. Lemahnya pengawasan orangtua serta rendahnya penanaman nilai-nilai keagamaan turut menjadi pemicu kenakalan tersebut. Remaja masjid perlu mendapat perhatian dari banyak pihak. Keberadaannya jangan sampai dipandang sebelah mata, tapi harus mendapatkan pengakuan dan  bimbingan supaya peran mereka dalam menangkis perilaku-perilikau negatif dapat berjalan. Mereka perlu didorong melakukan berbagai kegiatan yang berdampak postif, baik yang bersifat keagamaan maupun sosial-kemasyarakatan. Dengan demikian, peran mereka lama kelamaan dikenal oleh masyarakat. Shingga masyarakat akan senang hati mendorong anak-anak mereka turut menjadi bagian.
 
Selain berfungsi sebagai pusat spiritual masjid berfungsi sebagai pusat sosial-kemasyarakatan. Oleh karena itu masjid seyogyanya turut merespon problematika yang terjadi di masyarakat, terutama masyarakat sekitar dimana masjid berada. Masjid tidak bisa berdiam diri ketika di sekitarnya sedang dipagelarkan drama kemiskinan, tawuran antar pelajar, peredaran narkoba, dan segenap kemunkaran lain. Sebagai instrumen yang lahir dari rahim Islam, sebuah agama yang dalam ajarannya menekankan hubungan serba seimbang antara spiritual  (hablul minallah) serta sosial (hablun minnnas), masjid tidak boleh dimonopoli untuk urusan peribadatan sajadalam arti ibadah mahdah. Bukankah ibadah sendiri dalam Islam senantiasa menekankan aspek sosial kemasyarakatan selain aspek vertikal. Bahkan seorang tidak bisa dikatakan beriman apabila dia sibuk beribadah sendiri sementara tetangga di sekitarnya lapar, bodoh, dan terzalimi1.
 
Hadirnya organisasi Remaja Masjid menjadi harapan tersendiri di tengah masyarakat yang  sibuk dengan urusan duniawi. Melalui remaja masjid kekosongan peran orangtua dalam mendidikkan nilai-nilai keagamaan dapat terisi. Dengan demikian ketika nantinya sudah menginjak dewasa dan bersentuhan dengan budaya dan peradaban lain, mereka tidak lagi kaget karena telah memiliki pegangan nilai yang kuat.
 
Sayangnya organisasi remaja masjid sering kurang dikenal di kalangan masyarakat. Bisa jadi hal ini karena masyarakat apriori terhadap kegiatan remaja masjid yang berakibat mereka tidak mau tahu terhadap urusan remaja masjid. Namun yang pasti sikap masa bodoh tehadap remaja masjid, bahwa urusan remaja masjid turut memberi andil terhadap kurang dikenalnya remaja masjid. Remaja masjid menjadi kurang percaya diri karena menganggap peran mereka sebagai pelengkap semata.
 
Remaja masjid hanya terlihat dalam kepanitiaan kegiatan-kegiatan acara hari besar Islam, seperti pada hari raya. Sementara sehari-hari biasa peran mereka yang bersifat sosial dan kepemudaan seolah lenyap. Remaja masjid menjadi pasif. Oleh karena itu, agar peran remaja masjid dapat kembali pada fungsinya semula, perlu diberikan gambaran ulang mengenai fungsi masjid yang meliputi aspek teologi dan sosial kemasyarakatan. Tempat bersujud kepada Allah sekaligus mengatur urusan keumatan serta tempat mengikis atribut-atribut yang memungkinkan mereka berjarak di dalam kehidupan sehari-hari seperti perbedaan status sosial, afiliasi organisasi, partai dan sebagainya.
 
Pembinaan remaja masjid menjadi sebuah keniscayaan mengingat tantangan zaman sekarang demikian berat. Dengan majunya teknologi informasi, mereka dengan mudahnya mengakses informasi yang kadang tidak bermanfaat. Dunia menjadi demikian sempit. Mereka tidak lagi mengenal batas. Mereka menjadi asyik dengan dunianya, yang jauh, namun sering mengabaikan masyarakat di sekitarnya. Masyarakat modern, dengan informasi yang serba mudah menjadi generasi muda yang tidak sensitif dengan permasalahan sosial. Keadaan seperti ini apabila kita biarkan maka pada masa yang tak terlampau jauh masyarakat yang muncul benar-benar masyarakat robot. Masyarakat yang tercukupi harta bendanya namun miskin ruhaninya.
 
Mengembalikan fungsi remaja masjid yang berorientasi dapat dimulai dengan melakukan kegiatan yang bermanfaat terhadap masyarakat. Program-progam remaja masjid harus menyasar pada kepentingan masyarakat yang lebih luas. Kegiatan-kegiatan tersebut dapat mengambil momentum hari-hari besar ataupun tanpa mengaitkannya dengan hari-hari besar Islam. Kegiatan-kegiatan yang bermanfaat terhadap masyarakat. Seperti olahraga, memberantas buta al-Quran, menggalang beasiswa untuk anak fakir miskin, bakti sosial, dan kegiatan-kegiatan sosial yang bermanfaat terhadap masyarakat. Dengan demikian, sedikit demi sedikit citra remaja masjid dapat terangkat di mata masyarakat. Sehingga remaja masjid tidak lagi sekumpulan orang-orang yang mengasingkan diri dan berbeda dengan remaja pada umumnya.
 
Hematpenulis, tujuan pembangunan masjid tidak untuk menunjukkan kelimpahan harta suatu kelompok masyarakat. Pembangunan sebuah masjid merupakan ekspresi keimanan dan ketakwaan kepada Allah swt, yang bertujuan untuk senantiasa mendekatkan diri kepada-Nya, melalui ibadah mahdah maupun ghairu mahdah. Ibadah mahdah seperti shalat, zikir, dan membaca al-Quran, sementara ghairu mahdah meliputi aspek-aspek yang bersinggungan dengan kehidupan umat. Dalam hal ini bisa mencakup sosial, pilitik, ekonomi, seni, pendidikan, dll.
 
Dewasa ini masalah sosial yang terjadi di masyarakat seringkali luput dari masjid. Padahal keberadaan masjid merupakan wadah yang mempersatukan umat, tanpa memandang status sosial. Tempat umat mencari solusi bersama terhadap problematika mereka dengan dilandasi iman dan nilai-nilai keagamaan. Termasuk dalam masalah sosial yaitu yang berkaitan dengan ramaja. Kita tentu sepakat generasi muda merupakan aset berharga yang menggantikan tampuk kepemimpinan di masa depan. Sayangnya, keberadaan mereka sering belum mendapatkan pengakuan, karena dianggap belum menemukan jati diri.
 
Apalagi lemahnya pengawasan orangtua karena menganggap tanggup jawab mereka selesai setelah menyekolahkan mereka. Akhirnya mereka melampiaskan lewat kegiatan-kegiatan yang cenderung negatif seperti tawuran dan penyalagunaan obat-obat terlarang. Ditambah majunya teknologi komunikasi yang memungkinkan mereka mengakses informasi dari luar yang belum tentu positif, sehingga makin menjauhkan mereka dari akar keislaman mereka.
 
Akhir kata, remaja masjid bisa menjadi solusi mengatasi kegalauan remaja yang masih mencari jati diri. Lewat pembinaan yang intensif  dengan menanamkan nilai-nilai keislaman, serta dukungan dari berbagai pihak, remaja masjid kiranya mampu menjadi tempat atau wadah yang bisa menyalurkan gairah remaja kepada jalur yang benar, semoga.[]